Bagaimana Menghadapi Rekan Kerja Yang Banyak Mengeluh

Kita semua pernah mengalaminya. Kalian pergi ke kantor, dan ketika Kalian bertemu dengan rekan kerja Kalian—biasanya yang sama—mereka mulai mengeluh tentang segalanya: manajemen yang lebih tinggi, pekerjaan kantor, dan bahkan topik yang tidak terkait dengan pekerjaan, seperti olahraga, keluarga, pemerintah, dan banyak lagi.

Bagian terburuknya adalah Kalian merasa rekan kerja Kalian mengharapkan Kalian untuk bersimpati dengan perasaan mereka dan bergabung dengan parade keluhan. Bahkan jika Kalian mencoba memberi mereka perspektif lain yang lebih optimis tentang situasi tersebut, mereka akan kembali ke hal negatif dan terus mengeluh.

Jadi apa yang Kalian lakukan jika Kalian memiliki rekan kerja yang mengeluh tentang segalanya?

Dalam artikel ini, MediaPost.id akan memberi Kalian tips tentang cara menangani rekan kerja yang mengeluh secara efektif dan juga membantu mereka menjadi lebih sadar dalam hal mengeluh. Dengan menggunakan tips yang tercantum di bawah ini, Kalian bahkan dapat membantu mereka mengubah pola pikir mereka untuk melihat hal-hal yang lebih positif.

Baca Juga : Tanda-Tanda Umum Dari Hubungan Yang Rumit & 6 Cara Untuk Memperbaikinya

Mengapa ada rekan kerja yang suka mengeluh?

Berurusan dengan rekan kerja yang selalu mengeluh bukanlah tugas yang mudah. Penelitian telah menunjukkan bahwa keluhan kronis memiliki dampak psikologis negatif pada kita dan orang lain.

BACA JUGA:   9 Doa Perceraian - Menyelamatkan Rumah Tangga dari Perceraian

Mendengar dan berbicara berulang – ulang tentang topik negatif mengubah otak kita menjadi sering memikirkan subjek negatif. Ini dapat menciptakan situasi bola salju di mana pemikiran negatif tumbuh mengenai masalah (melihat lebih banyak hal sebagai tidak menguntungkan) dan dampak sosialnya.

Itu bisa membuat lingkungan tidak nyaman, bahkan membuat depresi, dan meniup angin dari Kalian dan rekan kerja Kalian yang lain. Bahkan dapat memperburuk dan membahayakan atmosfer seluruh tim, menyebabkan penurunan produktivitas dan kesejahteraan anggota tim.

Ketika berhadapan dengan rekan kerja yang banyak mengeluh, pertama-tama kita perlu memahami penyebabnya.

Mari kita jujur, kadang-kadang mereka dapat memiliki alasan yang baik untuk keluhan mereka, dan jika kita membantu mereka, kita akan menemukan area yang sebenarnya untuk tumbuh sebagai rekan kerja, teman, dan tim.

selalu ada bersama teman dan bersimpati dengan mereka sangat penting untuk meningkatkan kerja tim. Penting juga untuk meluangkan tenaga dan pikiran dari waktu ke waktu untuk mengurangi stres dan membingkai masalah dengan lebih baik dengan bantuan rekan kerja kita.

Kita harus mencari rekan kerja yang terpercaya untuk melakukannya—pilih seseorang yang kita percayai yang tidak akan terpengaruh oleh keluhan kita.

3 Jenis Pengeluh

Gregory Tall, fasilitator lokakarya dengan pengalaman sumber daya manusia lebih dari 15 tahun, telah membagi pengeluh menjadi tiga jenis:

  • Orang yang hanya mencari seseorang untuk mendengarkan dan ingin didengar
  • Orang-orang yang tidak menyadari hal-hal seputar keluhan mereka
  • Orang yang mencari seseorang untuk membantu mereka dengan keluhan ada
BACA JUGA:   15 Pertanyaan tak Etis Kalau Ditanyakan ke Pasangan Baru Menikah

Untuk setiap jenis pengeluh, diperlukan metode penanganan yang berbeda. Ini juga akan berbeda dari satu rekan kerja ke rekan kerja lainnya.

Tetapi poin pentingnya adalah menghadapinya, karena mengabaikan masalah dapat memiliki konsekuensi yang lebih parah.

Bagaimana Cara Menghadapi Rekan Kerja Yang Banyak Mengeluh?

Mencoba membantu rekan kerja yang mengeluh untuk mengubah perilaku mereka dan mulai mencari solusi (ketika mereka hanya melihat masalah) dapat menyebabkan kekecewaan dari kedua belah pihak.

Ini dapat memperkuat perasaan mereka tentang” tidak ada orang untuk diajak bicara, ” yang hanya akan menyebabkan lebih banyak keluhan kepada lebih banyak rekan kerja dan dapat memulai atau menumbuhkan bola salju. Dari sudut pandang Kalian, melihat hal itu terjadi dapat mengecewakan Kalian dan membuat Kalian merasa tidak ada lagi yang dapat Kalian lakukan untuk mengatasinya.

Jadi, mari kita periksa beberapa metode berguna untuk berurusan dengan rekan kerja yang banyak mengeluh.

1. Berikan Konteks Pengeluh

Alih—alih hanya menunjukkan hal—hal positif dalam situasi tersebut dan mencoba mengesampingkan negativitas pengeluh-yang, seperti tertulis di atas, dapat menyebabkan efek sebaliknya-cobalah memberi mereka konteksnya, beresonansi dengan situasi yang mereka keluhkan dengan faktor besar yang menyebabkannya terjadi.

Misalnya, jika seorang rekan kerja mengeluh tentang kurangnya ikatan sosial dalam tim karena situasi bekerja dari rumah, mengingatkan mereka tentang pandemi Covid-19 yang menyebabkan situasi ini dan efeknya yang lebih luas pada masyarakat dapat membantu mereka memahami bahwa kita semua berada di perahu yang sama.

Berempati dengan rekan kerja Kalian sambil mencerminkan faktor yang berpengaruh yang menyebabkan situasi ini dapat membuka mereka untuk berempati dengan Kalian dan mencari solusi sendiri.

BACA JUGA:   Berhati-hatilah, 5 Ciri Gebetan yang Hanya Menilai Kamu Secara Fisik

2. Temukan Solusi yang Mudah

Mengabaikan masalah dan berkata “Kalian bereaksi berlebihan, ini bukan masalah besar” juga dapat menyebabkan frustrasi dari pengeluh dan membuat mereka merasa seperti tidak ada orang yang mengerti mereka.

Menemukan solusi mudah untuk masalah mereka dapat memberi mereka alat yang mereka butuhkan untuk mengatasi masalah semacam ini di masa depan dan memperkuat hubungan dan kepercayaan di antara Kalian berdua.

Setelah solusi ditemukan, pastikan bahwa mereka juga merefleksikan proses yang baru saja mereka lalui sehingga mereka dapat menggunakan alat ini lagi di lain waktu.

3. Tetapkan Batas

Mendukung rekan kerja dapat membantu membangun hubungan yang lebih kuat dan meningkatkan kepercayaan di antara anggota tim. Namun, itu juga dapat merugikan anggota tim pendukung.

Rekan kerja yang mengeluh bisa menjadi pencuri waktu, menghabiskan terlalu banyak waktu Kalian untuk keluhan mereka. Mereka juga datang dengan biaya psikologis dan emosional, seperti yang telah saya sebutkan di atas.

Itulah mengapa menetapkan batasan yang jelas sangat penting ketika berhadapan dengan rekan kerja yang banyak mengeluh.

Contoh menetapkan batasan dapat mengungkapkan kesediaan untuk mendengarkan keluhan mereka tetapi tidak berbicara, atau mendengarkan dan berbicara tetapi tidak terlibat dalam keluhan itu sendiri.

Kalian juga dapat mengatakan bahwa Kalian bersedia untuk berpartisipasi dalam percakapan keluhan tentang setiap topik sekali, karena mengeluh tentang hal yang sama berulang kali tidak ada gunanya bagi siapa pun.

BACA JUGA:   Manfaat Pelukan Bagi Kamu yang Sedang Frustasi

4. Sebutkan Perilaku Rekan Kerja Kalian

Jika Kalian memiliki hubungan dekat dengan rekan kerja yang mengeluh, pertimbangkan untuk memanggil perilaku mereka dan pengaruhnya terhadap lingkungan.

Beri tahu mereka bahwa saat menyadari bahwa mereka mengalami perasaan buruk, sulit bagi Kalian dan anggota tim lainnya untuk selalu berada di lingkungan negatif itu. Kalian juga dapat menawarkan bantuan Kalian dengan salah satu metode yang tercantum di atas atau metode lain yang Kalian ketahui.

Bersiaplah dengan contoh efek perilaku mereka pada anggota tim, tetapi jangan pernah mengungkapkan perasaan anggota tim lain tanpa persetujuan mereka karena dapat menyebabkan lingkungan kerja yang lebih buruk bagi tim dan kurangnya kepercayaan di antara anggota tim.

Kalian dapat mengatakan bahwa Kalian memilih untuk tidak mengungkapkan siapa yang mengungkapkan perasaannya kepada Kalian, tetapi Kalian merasa bertanggung jawab untuk membawanya ke depan pengeluh karena Kalian peduli padanya.

Jika hubungan dengan orang ini penting bagi Kalian, bersikaplah sensitif saat menyebut perilakunya. Tetapi yang terbaik adalah Kalian melakukannya sesegera mungkin.

Kesimpulan

Mengeluh bisa menjadi penting di tempat kerja. Ini membantu karyawan berbagi pemikiran dan kritik penting mereka tentang kinerja dan budaya tim dan perusahaan.

Selain itu, menjadi teman baik bagi rekan kerja yang perlu mengeluh dan mengeluarkan tenaga sangat penting. Anggota tim harus saling percaya dan tahu bahwa mereka memiliki seseorang di tim mereka yang bersedia mendengarkan mereka.

Namun, mereka juga harus menyadari bahwa ketika mereka mengeluh tentang hal-hal yang berulang-ulang, itu bisa menjadi intens, melelahkan, tidak nyaman, dan bahkan membuat depresi.

BACA JUGA:   6 Trik untuk Membuat orang Merindukan Kita secara Psikologis

Memahami emosi dan penyebab keluhan tidak selalu mudah. Itulah mengapa berurusan dengan rekan kerja yang mengeluh itu penting untuk kesuksesan tim.

Pada artikel ini, kami memberi Kalian beberapa tips dan alat praktis untuk melakukannya. Perhatikan bahwa beberapa alat teknologi seperti HOUR25.AI dapat membantu seseorang lebih memahami emosi mereka dan menangani mereka dengan lebih baik dan membantu mereka menjadi lebih produktif di tempat kerja dan menjalani kehidupan yang lebih bahagia.

Pertimbangkan untuk merekomendasikan metode dan alat yang telah kami sebutkan kepada rekan kerja Kalian yang mengeluh atau manajemen perusahaan untuk menciptakan lingkungan kerja yang lebih baik dan lebih positif bagi semua orang.